Gallery

Membandingkan Perusahaan-Perusahaan di dalam Suatu Industri

Ada kalanya akan sangat berguna bagi kita untuk membandingkan perusahaan-perusahaan di dalam industri yang sama. Pada umumnya orang menggunakan price to earning ratio (PER) ataupun price to book value ratio (PBV). Meskipun kedua rasio tersebut secara sekilas dapat kita manfaatkan untuk melakukan screening, diperlukan penelaahan lebih lanjut untuk dapat memahami lebih jelas perbandingan satu perusahaan dengan yang lain. Jika misalnya suatu perusahaan memiliki PER 15, kita mendapatkan informasi bahwa sahamnya dijual 15 lipat dari EPS-nya namun tidak memberikan informasi pada kita apakah laba yang diperoleh tersebut sebanding dengan hasil penjualannya atau tidak. PER ataupun PBV juga tidak memberikan penjelasan kepada kita apakah perusahaan tersebut lebih efisien dibandingkan dengan perusahaan lain dalam operasinya.

Karena masing-masing perusahaan memiliki strategi dan ukuran yang berbeda-beda, untuk membandingkannya kita memerlukan suatu metode yang menormalisasikan angka-angka di dalam laporan keuangannya. Salah satu metode yang dapat kita gunakan adalah metode common size comparison. Dengan metode tersebut, kita akan dapat melakukan benchmarking perusahaan satu dengan yang lain dengan lebih fair. Setiap angka di dalam laporan keuangan kita nyatakan sebagai proporsi terhadap angka lainnya.

  • Pada common size balance sheet, kita mengekspresikan angka-angka di dalamnya sebagai persentase dari total asset.
  • Pada common size income statement, kita menyatakan angka-angka di dalamnya sebagai persentase dari revenue.

Contoh dari common size balance sheet adalah sebagai berikut:


Terlihat bahwa item-item di dalam balance sheet dinyatakan sebagai persentase dari  total assets. Pada tabel di atas saya sengaja menghilangkan beberapa item dan hanya memasukkan angka-angka yang penting. Dengan mengkonversikan laporan keuangan perusahaan menjadi common size, kita akan dapat membandingkannya dengan lebih mudah. Cara yang sama dapat kita terapkan pada income statement dengan menjadikan revenue sebagai referensi. Contoh common size income statement adalah sebagai berikut:

Contoh Kasus: Analisa Common Size pada Industri Semen

Terdapat 3 perusahaan yang listed di BEI untuk industri semen yaitu Semen Gresik (SMGR), Holcim (SMCB), dan Indocement (INTP). Untuk meneropong lebih jauh, mari kita pergunakan analisa common size.

=

Dari gambar di atas, dapat kita lihat bahwa PPE (property, plant & equipment) atau biasa kita kenal dengan fixed assets SMCB jauh lebih lebih besar daripada kedua kompetitornya di mana 76% dari total asset SMCB merupakan peralatan produksinya. Yang perlu kita analisa lebih lanjut adalah apakah fixed asset tersebut dapat memberikan SMCB pendapatan yang sebanding. Bagaimana caranya? Mari kita memeriksa rasio fixed assets turnover ketiga perusahaan tersebut yang merupakan perbandingan antara revenue terhadap fixed assets-nya. Fixed asset turnover mereka (SMGR, SMCB, INTP) secara berturut-turut adalah 1.87, 0.76, dan 1.45. Terlihat bahwa kekhawatiran kita terbukti. Fixed asset turnover SMCB memiliki nilai paling rendah.

Berikutnya, mari kita perhatikan jumlah utangnya, dalam hal ini adalah interest-bearing debt. Walaupun masih dalam batas wajar, utang SMCB paling besar apabila dibandingkan dengan kedua perusahaan yang lain. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Mari kita beralih ke common size income statement.

Yang cukup menarik perhatian saya adalah tingginya persentase COGS SMCB. Katakanlah biaya langsung untuk memproduksi semen ketiga perusahaan tersebut sama. Dengan COGS yang lebih besar, SMCB menjual semen dengan harga yang lebih murah dibandingkan dengan kedua SMGR dan INTP. Meskipun hal ini bisa saja merupakan strategi SMCB, namun dampak dari tipisnya gross margin tersebut terlihat pada operatingprofit margin dan net profit margin (dalam hal ini adalah common size operating income dan common size net income) yang paling kecil. Jika memang SMCB menjual dengan harga yang lebih murah, logikanya perputaran barangnya harus lebih cepat. Jika tidak, maka tidak ada manfaatnya SMCB menjual produknya dengan harga yang lebih rendah. Dengan membandingkan revenue terhadap inventory, maka kita akan mengetahui hal tersebut. Perbandingan tersebut disebut juga dengan inventory turnover.  Dari laporan keuangannya, didapatkan inventory turnover SMCB adalah 11.92 kali atau dengan kata lain SMCB mampu menjual habis stok barangnya dalam waktu sekitar 31 hari (1/11.92*365 hari). Bagaimana dengan SMGR dan SMCB?  SMGR memerlukan waktu 41 hari sedangkan INTP bahkan memerlukan waktu yang lebih panjang lagi yaitu 43 hari. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa usaha SMCB untuk memberikan harga yang lebih murah tidak sia-sia.

Contoh di atas memberikan gambaran kepada kita bagaimana caranya membandingkan kinerja perusahaan-perusahaan yang berada di dalam satu industri. Sebenarnya kita dapat memperdalamnya lagi dengan melakukan analisa horisontal di mana kita membandingkan angka-angka di dalam laporan keuangan dengan angka-angka pada laporan keuangan periode sebelumnya. Kombinasi antara common size (vertikal) dengan analisa horisontal akan dapat memberikan kita gambaran yang lebih jelas mengenai kinerja perusahaan-perusahaan tersebut.

5 thoughts on “Membandingkan Perusahaan-Perusahaan di dalam Suatu Industri

  1. Pak.. sebelumnya bagaimana kita bisa tau emiten emiten yang sejenis.. misal kalo ASGR itu kompetitor industri sejenisnya siapa??

    Trus dari perbandingan di atas, kenapa tidak ada decision akhir, di antara 3 perusahaan itu mana yang paling efisien dan prospektif..

    Thx

  2. Pak Parahita….Luar Biasa…bahasan ANda…bagus sekali…Pak nulis buku donk….(sepertinya 88% sudah siap dari bahasan Anda di Blog ini)

    Saya akan menjadi pembeli pertama bukunya pak….
    again Thanks

  3. @Sugianto
    Agak susah memang mencari saingan ASGR yang sepadan

    @Yongky
    Lagi digodok yah🙂

    @Carigali
    Buku sedang disiapkan. Tks🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s