Gallery

Antara IHSG, Emas, dan Inflasi (Sebuah Perbandingan)

Melonjaknya harga emas belakangan ini menyebabkan banyak orang yang mengalihkan investasinya ke emas. Selama dua dekade terakhir ini memang harga emas mengalami kenaikan yang cukup luar biasa. Sebagai komoditas dengan fungsi pelindung nilai, sejatinya harga emas memang seharusnya meningkat sebanding dengan inflasi. Mari kita lihat perbandingan perubahan harga emas terhadap inflasi:

Terlihat bahwa sampai dengan tahun 1997, tampaknya memang benar bahwa dengan menyimpan emas kita dapat menahan inflasi. Yang menarik, sejak tahun 1998 dan terus berlanjut hingga tahun 2010, emas tampaknya naik secara kumulatif jauh di atas perubahan kumulatif inflasi. Apakah ada kaitannya dengan ancaman ketidakstabilan ekonomi Indonesia yang dipicu oleh krisis moneter 1997?

Sebagai seorang investor saham, tentu kita bertanya-tanya apakah dengan kenaikan harga emas yang begitu pesat, layakkah kita berinvestasi di bursa saham? Mungkin grafik di bawah bisa membantu. Saya menggunakan data tahunan dari tahun 1984 s.d 2010.


Tampaknya IHSG berjalan seiring dengan harga emas (sudah disesuaikan dengan kurs rupiah pada tahun yang bersangkutan). Meskipun begitu, terlihat bahwa IHSG lebih fluktuatif dibandingkan dengan emas.

Tanggung rasanya apabila kita tidak membandingkan ketiga parameter tersebut (IHSG, emas, dan inflasi) dalam satu grafik.


Terlihat jelas bahwa:

  1. IHSG dan emas dapat mengalahkan inflasi.
  2. Walaupun lebih fluktuatif, terlihat bahwa secara kumulatif IHSG mampu untuk mengungguli kinerja emas.

Dengan demikian tampaknya berinvestasi di bursa saham terlihat masih cukup prospektif🙂

Jangan lupa, nilai IHSG di atas belum termasuk dividen sehingga seharusnya kinerja IHSG lebih baik lagi daripada yang terlihat di grafik.

Tambahan lagi. Seandainya suku bunga deposito adalah sekitar 10% per tahun (mestinya di bawah itu karena ada pajak bunga sebesar 20%). Maka dalam kurun waktu 1985-2010, secara kumulatif kita akan mendapatkan return sebesar sekitar 983%. Angka ini masih di bawah tingkat inflasi kumulatif (1.084%). Masih mau menaruh uang di dalam deposito saja?

3 thoughts on “Antara IHSG, Emas, dan Inflasi (Sebuah Perbandingan)

  1. thx’s for sharing pak parahita.
    nice comparison.

    btw.. apa pernah tau pak mengenai seluk beluk investasi emas yang sedang trend saat ini. (ada yang bilang gadai emas, dll) namun intinya berinvestasi emas dengan memakai leverage.

    Apabila bapak tau.. mungkin bapak bisa share “+” dan “-” nya..

    terima kasih pak

  2. Gmbr 2 perbandingan IHSG: emasnya lumayan “mepet”, tapi di Gmbr 3 kok jauh ya?
    Bedanya dimana Pak? maaf pertanyaan kaum awam nih

  3. @ Mbun, saya coba jawab Mas.
    Perbedaan gambar grafik 2 dan 3 kemungkinan disebabkan karena satuan variabel Y yang digunakan pada kedua grafik tersebut berbeda. Gambar grafik 2 menggunakan satuan harga (Rp), sedangkan grafik 3 menggunakan persentase perubahan kumulatif.

    Kalau menurut saya pribadi, grafik 2 hanya sebagai indkator bahwa harga IHSG dan Emas selalu terkoreksi naik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s