Gallery

Seri Bubble dan Crash Bursa Saham 3: Panic of 1907

Panic of 1907 adalah krisis keuangan yang terjadi di Amerika Serikat di mana bursa saham jatuh sampai dengan 50% dari puncaknya tahun sebelumnya. Kepanikan ini terjadi pada saat terjadi resesi ekonomi.

Kepanikan ini bermula dari kegagalan Otto Heinze untuk melakukan cornering (menggoreng) saham United Copper pada tanggal 17 Oktober 1907  yang menyebabkan Otto Heinze tidak dapat membayar utang-utangnya. Kegagalan ini menyebabkan bank di mana Otto Heinze menjaminkan saham United Copper yang dimilikinya, State Savings Bank of Butte Montana mengumumkan kebangkrutannya. Bank Montana ini adalah milik F. Augustus Heinze, saudara dari Otto. Kepanikan segera menular ke Mercantile Bank karena bank ini merupakan bank korespondensi dari Bank Montana. Para nasabah segera menyerbu ke bank tersebut untuk menarik simpanannya. Tidak hanya sampai di situ, para nasabah mulai menyerbu National Bank of North America dan New Amsterdam National miliki Charles W. Morse yang merupakan rekan dari Heinze.

Rush tidak hanya melanda bank, namun juga perusahaan trust (semacam manajer investasi). Perusahaan trust pertama yang terkena adalah Knickerbocker Trust Company, perusahaan trust terbesar ketiga di New York. Para nasabah melakukan rush karena perusahaan trust ini adalah milik Charles T. Barney yang diduga memberikan dana bagi Heinz untuk melakukan cornering. Kepanikan segera menjalar ke perusahaan trust lain yaitu Trust Company of America dan Lincoln Trust Company.

Pada hari Kamis tanggal 24 Oktober, serangkaian kesulitan likuiditas mulai melanda Twelfth Ward Bank, Empire City Savings Bank, Hamilton Bank of New York, First National Bank of Brooklyn, International Trust Company of New York, Williamsburg Trust Company of Brooklyn, Borough Bank of Brooklyn, Jenkins Trust Company, dan Union Trust Company of Providence.

J.P Morgan merupakan bankir terbesar di New York pada saat itu. Mendengar kabar kepanikan yang melanda perbankan, ia segera mengumpulkan para bankir dan Treasury Secretary, George B. Cortelyeu untuk membahas permasalahan ini. Mereka memutuskan untuk menyelamatkan Trust Company of America dengan menyuntikkan dana sebesar $8.25 juta. Selain itu Cortelyeu juga berkomitmen untuk menyuntikkan dana sebesar $25 juta ke bank-bank lain agar dapat bisa tetap menjalankan fungsinya.

jpmorgan

J.P Morgan

Meskipun telah mendapatkan suntikan dana, bank-bank di New York masih enggan untuk memberikan pinjaman jangka pendek yang diperlukan untuk memfasilitasi perdagangan saham harian. Akibatnya, kegiatan perdagangan saham di NYSE hampir disuspensi. Pada hari Kamis itu, tanggal 24 Oktober atas bujukan Morgan, para direktur bank bersedia untuk menyuntikkan dana sebesar $23.6 juta agar bursa tidak disuspend. Hari Jumat keesokan harinya, kepanikan semakin bertambah. Kali ini Morgan hanya mampu membujuk para bankir untuk menyuntikkan dana sebesar $9.7 juta. Akhirnya diputuskan bahwa dana ini hanya diperuntukkan untuk memfasilitasi transaksi non-margin.

dow_1904_to_19091

Untuk memastikan kelancaran aliran pada perdagangan hari Senin, New York Clearing House mengeluarkan sertifikikat pinjaman sebesar $100 juta yang dapat digunakan untuk memfasilitasi perdagangan saham. Peranan J.P Morgan yang sangat besar dalam mengatasi kepanikan ini mendapatkan pujian dari Lord Rothschild, bankir terbesar di Eropa.

Ketika keadaan mulai tenang, pada hari Sabtu tanggal 2 November muncul permasalahan baru. Salah satu perusahaan pialang terbesar, Moore & Schley terancam bangkrut. Moore & Schley meminjam dalam jumlah besar dengan menggunakan saham Tennessee Coal, Iron and Railroad Company (TC&I) sebagai jaminan. Kejatuhan dalam harga saham tersebut menyebabkan banyak bank tempat pialang tersebut menjaminkan saham TC&I memerintahkan Moore & Schley untuk melunasi utangnya.

Menghadapi permasalahan ini, Morgan segera menggelar konferensi dadakan hari Sabtu pagi itu. Konferensi tersebut dihadiri oleh direktur dari 40-50 bank. Sementara itu, Trust Company of America dan the Lincoln Trust juga terancam tutup hari Senin karena masih   saja menghadapi permintaan penarikan dana dari para nasabahnya. Pada saat itu, Trust Company of America memiliki kewajiban untuk memenuhi permintaan penarikan dana dari nasabahnya sebesar $1 juta. Akhirnya tercapai kesepakatan dari para bankir untuk kembali menyuntikkan dana sebesar 25 juta dollar untuk menyelamatkan perusahaan-perusahaan trust. Untuk menyelesaikan permasalahan Moore & Schley, U.S Steel Corporation bersedia untuk mengakuisisi TC&I. Akhirnya rencana akuisisi tersebut disetujui oleh Presiden Theodore Roosevelt yang sebenarnya sedang menerapkan Sherman Antitrust Act untuk melawan praktik monopoli. Ketika berita penyelamatan perusahaan trust dan adanya akusisi TC&I oleh U.S Steel Corporation mulai menyebar, kepercayaan masyarakat kembali pulih dan kepanikan ini berakhir.

Akar dari Panic of 1907 adalah krisis kepercayaan dan krisis likuiditas. Besarnya efek yang ditimbulkan oleh kepanikan ini akhirnya memicu didirikannya Federal Reserve System pada tanggal 22 Desember 1913 dengan Charles Hamlin sebagai gubernur pertama.

One thought on “Seri Bubble dan Crash Bursa Saham 3: Panic of 1907

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s